IKUTI
SEKILAS INFO
  • 3 bulan yang lalu / RUTE BARU LION AIR MULAI TGL 23 NOPEMBER 2020 SURABAYA-TERNATE JAM 08.30 TERNATE-SURABAYA JAM 14.00
Indikator Teknis Divergensi Trading

Indikator Teknis Divergensi Trading

Oleh : dimasjayasentosa - Kategori : BELAJAR FOREX / Kelas berpengalaman
2
Nov 2020

Divergensi adalah salah satu konsep trading yang paling efisien yang menawarkan sinyal trading berkualitas tinggi yang dapat diandalkan. Hal yang paling mengherankan adalah bahwa ia memberikan keakuratannya kepada tindakan osilator yang tertinggal

Divergensi adalah bagian besar dari beberapa banyak strategi trader. Beberapa orang menggunakannya untuk mengidentifikasi titik masuk yang bermanfaat, orang lain memilih waktu yang tepat untuk keluar posisi mereka. Dalam tutorial ini, kami akan memberitahu anda cara menempatkan dan trading pola perdagangan lintas fungsional.

Divergensi: definisi

Mari kita mulai dengan mengenal apa itu divergensi. Pada dasarnya, divergensi berarti bahwa grafik harga dan indikator teknis (osilator) yang anda gunakan untuk menganalisis pasar bergerak dalam arah yang berlawanan. Ini adalah tanda pertama bagi anda untuk memahami bahwa “sesuatu” terjadi pada grafik.

Divergensi bisa menjadi bearish atau bullish.

Divergensi bearish   terjadi saat harga menciptakan  nilai tertinggi yang lebih tinggi  pada grafik, sementara indikator anda membuat nilai tertinggi yang lebih rendah . Setelah harga divergensi bearish bergerak ke bawah: harga perlu mengejar ketinggalan dengan indikator yang lebih rendah.

Sebuah  divergensi bullish  (juga disebut “konvergensi”) terjadi saat harga membuat nilai rendah yang lebih rendah pada grafik, sementara indikator anda menunjukkan posisi terendah yang lebih tinggi. Itulah indikasi pertama bahwa harga akan segera naik: harga perlu menyusul indikator yang lebih tinggi.

Perhatikan bahwa ketika kita berbicara tentang divergensi bearish, kita melihat nilai tertinggi pada grafik harga. Ketika kita berbicara tentang divergensi bullish, kita berbicara tentang nilai terendah.

Selain divergensi klasik, disebut juga divergensi tersembunyi.

Sebuah  divergensi bearish tersembunyi  terjadi saat harga menciptakan nilai tinggi yang lebih rendah  pada grafik, sementara indikator anda menghasilkan nilai tinggi yang lebih tinggi . Tidak adanya nilai tertinggi yang baru dalam grafik harga menunjukkan bahwa bulls kehilangan kekuatan. Disamping nilai tertinggi yang lebih tinggi dari osilator, pergerakan ke atas kemungkinan adalah sebuah retracement Gerakan ini menunjukkan kesempatan untuk menjual pada level yang lebih tinggi.

Sebuah Divergensi bullish tersembunyi  terjadi saat harga menciptakan  nilai rendah yang lebih tinggi  pada grafik, sedangkan indikator anda membuat  nilai rendah yang lebih rendah . Tidak adanya nilai rendah yang baru dalam grafik harga menunjukkan bahwa bears kehilangan kekuatan. Disamping nilai tertinggi yang lebih tinggi dari osilator, pergerakan ke bawah kemungkinan adalah sebuah retracement Gerakan ini menunjukkan kesempatan untuk membeli pada level yang lebih rendah.

Pengalaman menunjukkan bahwa lebih mudah untuk menemukan divergensi klasik daripada yang tersembunyi.

JenisHarga OsilatorDeskripsi dan perdagangan
Klasik: mengharapkan pembalikan
BearishNilai tertinggi yang lebih tinggiNilai tertinggi yang lebih rendahPotensi pembalikan ke bawah
BullishNilai terendah yang lebih rendahNilai terendah yang lebih tinggiPotensi pembalikan ke atas
Tersembunyi: mengharapkan koreksi dan kelanjutan
BearishNilai tertinggi yang lebih rendahNilai tertinggi yang lebih tinggiDowntrend kemungkinan akan dilanjutkan
BullishNilai terendah yang lebih tinggiNilai terendah yang lebih rendahUptrend kemungkinan akan dilanjutkan

Divergensi biasanya digunakan untuk prediksi harga koreksi dan pembalikan. Kemungkinan akan terjadi sebelum tindakan harga aktual Itu adalah sesuatu yang membuat mereka begitu efektif dan membiarkan pedagang memasuki trading yang benar pada awal pergerakan harga baru yang muncul.

Bagaimana cara trading divergensi klasik

Untuk divergensi trading, anda perlu memasukkan salah satu osilator ke grafik anda: Stokastik, Indeks Kekuatan Relatif (RSI), Moving Average Convergence Divergence (MACD).

Terlepas dari indikator yang anda pilih, kami sarankan anda untuk selalu menempatkan perintah Stop Loss sebelum membuat taruhan trading anda. Tidak ada perbedaan ketika anda melakukan trading divergensi. Anda dapat menempatkan Stop Loss di atas bagian teratas yang terakhir pada grafik yang menegaskan terjadinya divergensi bearish. Jika divergensi yang anda hadapi adalah bullish, anda harus menempatkan Stop Loss di bawah bagian bawah terakhir pada grafik.

Untuk menemukan tempat untuk perintah Take Profit anda mungkin memerlukan indikator tambahan (terutama jika anda trading dengan RSI dan Stokastik). Anda dapat menggunakan gelombang analisis atau level support/resistensi untuk mengatur Take Profit. Namun, jika anda lebih suka menggunakan MACD ketika melakukan trading divergensi maka anda bisa sepenuhnya bergantung pada indikator ini sendirian tanpa alat trading tambahan. Ketika MACD histogram melintasi garis sinyal naik turun, itu adalah pertanda untuk menutup posisi bullish. Ketika MACD histogram melintasi garis sinyal bawah ke atas, ini adalah tanda untuk menutup posisi bearish.

Berikut adalah contoh melakukan trading divergensi dengan osilator MACD.

Semoga anda menemukan divergensi bullish (konvergensi) antara MACD dan grafik harga. Selain itu, anda melihat crossover bullish dalam jendela MACD. Anda menggunakan divergensi harga ini sebagai pertanda untuk membuka posisi panjang. Perintah Stop Loss harus diletakkan di bawah nilai terendah harga yang terakhir Tutup perdagangan anda saat crossover bearish pada osilator MACD terbentuk.

Mulai Belajar sambil Trading Forex di Akun Demo dulu untuk mencoba menggunakan Indicators teknis divergensi dan menguji masing-masing strategi yang telah Anda pelajari di sini guna menemukan strategi yang tepat untuk trading Anda.

0 Komentar